Hari ini dalam Sejarah: 12 November

Hari ini dalam Sejarah: 12 November

Hari ini dalam Sejarah: 12 November 2004

Setelah cobaan berat selama dua tahun yang mendominasi berita utama dan mengasyikkan seluruh bangsa, seorang juri mendapati Scott Peterson bersalah atas pembunuhan 23 bulan setelah istrinya yang hamil berat Laci Peterson tiba-tiba menghilang dari rumahnya di Modesto, California pada Malam Natal. Peterson menyatakan bahwa Laci pergi berjalan-jalan dengan anjing mereka ketika dia sedang memancing di San Franciso Bay.

Peterson tidak langsung dianggap sebagai tersangka dalam hilangnya istrinya. Namun, dalam beberapa minggu, lubang di ceritanya menjadi jelas, dan bukti perselingkuhan mulai terungkap.

Yang paling memberatkan adalah ketika seorang terapis pijat bernama Amber Frey, pacar terbaru Peterson, maju ketika dia menyadari dia berkencan dengan pria yang memiliki istri yang hilang. Frey memberi tahu polisi bahwa Peterson telah menyiratkan bahwa dia telah menjanda, mengatakan kepadanya bahwa dia menghadapi Natal pertamanya tanpa istrinya. Dia membuat pernyataan ini dua minggu penuh sebelum Hilangnya Laci.

Dia juga memberi tahu Amber bahwa dia berada di Paris untuk Tahun Baru, ketika dia benar-benar menghadiri nyala lilin untuk istrinya di Modesto pada saat dia membuat panggilan itu. Apa yang Peterson tidak tahu adalah bahwa Frey telah setuju untuk mengizinkan polisi merekam pembicaraan telepon mereka. Mereka tidak pernah mendapatkan apa pun sebagai dipotong-dan-kering sebagai pengakuan nyata, tetapi apa yang mereka dapatkan memberi banyak cahaya pada karakter Peterson.

Sisa-sisa Laci Peterson dan bayi laki-lakinya Conner terdampar pada tanggal 13 dan 14 April 2003. Scott Peterson didakwa dengan dua tuduhan pembunuhan tingkat pertama dalam minggu itu, yang membuka jalan bagi negara untuk mencari hukuman mati. Ketika dia ditahan di San Diego, dia memiliki paspor kakaknya dan sejumlah besar uang tunai kepadanya. Dia juga telah mewarnai rambutnya dan membetulkannya kembali - mungkin dia berencana untuk melarikan diri dari keadilan?

Scott Peterson mengaku tidak bersalah dan setelah sidang yang berlangsung 19 minggu, juri berunding tujuh hari untuk mencapai putusan mereka pada 12 November 2004, menemukan Peterson bersalah atas satu tuduhan pembunuhan tingkat pertama terhadap istrinya, Laci, dan satu hitungan derajat kedua. pembunuhan janin laki-laki jangka penuh yang dibawanya.

Pada 25 Maret 2005, dia secara resmi diberikan hukuman mati atas pembunuhan istri dan putranya yang belum lahir dan saat ini sedang menunggu pemenuhan hukuman itu, sambil menunggu permohonan.

Tinggalkan Komentar Anda