Hari ini dalam Sejarah: 13 Mei

Hari ini dalam Sejarah: 13 Mei

Hari ini dalam Sejarah: 13 Mei 1787

Pada tanggal 13 Mei 1787, armada 11 kapal di bawah komando Laksamana Arthur Philip berlayar dari Portsmouth, Inggris menuju Botany Bay, Australia. Para penumpang adalah narapidana yang dikirim ke sudut yang sangat jauh dari kekaisaran untuk menjajahnya, dan - mudah-mudahan - untuk rehabilitasi di bawah pemerintahan Admiral Philip.

Arthur Philip lahir pada tahun 1738 ke sebuah keluarga sederhana di London. Ketika dia bergabung dengan Angkatan Laut, dia naik pangkat atas kemampuannya sendiri daripada dengan perlindungan seorang mentor yang kuat, yang sangat umum selama waktunya. Dia adalah seorang yang memiliki visi dan motivator-diri - sempurna untuk pekerjaan yang sedang dikerjakan.

Ketika gubernur baru New South Wales, Arthur Philip, dan kelompok penjahatnya yang ditransplantasikan mendarat di Botany Bay pada 18 Januari 1787, ia tidak bisa tidak merasa sedikit kecewa ketika melihat kondisi di sana terlalu tandus, berpasir dan tanpa air tawar untuk mendukung pemukiman baru.

Tidak terpengaruh, armada menuju ke utara ke jalan masuk berikutnya, yang jauh lebih cocok untuk kolonisasi, dan menjatuhkan jangkar pada tanggal 26 Januari 1788 (sekarang dikenal sebagai Hari Australia), di tempat yang sekarang dikenal sebagai Sydney Harbour.

Gubernur Philip diberi wewenang penuh oleh mahkota Inggris atas penduduk di bagian timur Australia. Jarak antara Inggris dan Australia, ditambah dengan ketidakpedulian Inggris terhadap koloninya yang tidak beradab dan jauh, meningkatkan tanggung jawab Philip - dan otonomi - lebih dari itu.

Terlepas dari kekuatan absolutnya, Philips memerintah secara manusiawi dan adil. Dia memahami arti baik dari menghargai perilaku yang baik serta menghukum yang buruk, dan sumber-sumber kontemporer melaporkan bahwa para narapidana umumnya merespon dengan baik di bawah kepemimpinannya. Bahkan di masa-masa yang sangat memprihatinkan, Gubernur Philips berhasil menjaga ketertiban dan menghindari pemberontakan atau keputusasaan.

Gubernur telah diberi instruksi tertentu oleh Kantor Pusat, termasuk perintah untuk membangun hubungan damai dengan penduduk asli Aborigin, tetapi tidak ada yang dikatakan tentang menghormati hak-hak tanah mereka. Sejauh menyangkut Inggris, tanah Australia adalah terra nullius, atau milik tidak ada, atau untuk diperebutkan.

Kolonis Inggris menginginkan hubungan damai dengan orang-orang Aborigin, jadi mereka menangkap beberapa orang untuk memaksa mereka belajar bahasa Inggris dan bertindak sebagai penerjemah. Mereka tidak merahasiakan bahwa mereka menemukan penduduk asli tidak beradab dan inferior, jadi mencoba untuk mengajari mereka budaya Inggris.

Untuk memperpanjang persahabatan lebih lanjut, para kolonis mulai mengambil tanah mereka, dan ketika orang-orang Aborigin berusaha mendapatkan barang-barang mereka kembali, pasukan Inggris menyuruh tentara mereka menembak mereka. Sekarang begitulah cara Anda memenangkan hati dan pikiran.

Pada tanggal 11 Desember 1792, Philip berlayar ke Inggris untuk mencari perhatian medis untuk rasa sakit di sisinya yang telah mengganggunya selama beberapa waktu. Dia tidak akan pernah kembali ke Australia lagi. Dia meninggal pada 31 Agustus 1814, hanya beberapa bulan setelah dipromosikan menjadi Laksamana Biru di Angkatan Laut Kerajaan.

Tinggalkan Komentar Anda