Hari ini dalam Sejarah: 6 Maret

Hari ini dalam Sejarah: 6 Maret

Hari ini dalam Sejarah: 6 Maret 1951

Pada hari ini pada tahun 1951, sidang Julius dan Ethel Rosenberg dimulai di Pengadilan Distrik New York Southern District. Pasangan itu dituduh melakukan konspirasi untuk melakukan spionase dengan memberikan informasi tentang bom atom ke USSR selama Perang Dunia II. Seorang terdakwa lain, Morton Sedell, juga menghadapi tuduhan yang sama.

Julius Rosenberg, anggota Partai Komunis Amerika di puncak Red Scare, dipecat dari pekerjaan pemerintahannya ketika afiliasi politiknya diketahui. David Greenglass, saudara Ethel, dipekerjakan di Los Alamos, tempat bom atom dikembangkan. Dia kemudian bersaksi bahwa Julius memintanya untuk menyampaikan informasi yang sangat rahasia tentang persenjataan atom ke Soviet.

Peran Ethel adalah mengetikkan data rahasia ini sehingga dapat diteruskan ke rekan konspirator lain bernama Harry Gold, yang pada gilirannya mengirimkannya ke agen Soviet di New York.

Pemerintah, dan tentu saja pihak penuntut, percaya bahwa tindakan-tindakan yang dituduhkan ini memberi Soviet pengetahuan yang diperlukan yang menyebabkan Uni Soviet meledakkan senjata nuklir pertama mereka pada September 1949, yang memicu Perang Dingin.

Namun, satu-satunya bukti kuat yang diajukan Jaksa terhadap Rosenberg adalah kesaksian Greenglass. Ini penting bagi mereka yang terjebak dalam histeria anti-Merah hari itu. Yang lain percaya bahwa satu-satunya kejahatan yang dilakukan adalah keanggotaan dalam Partai Komunis. Pengadilan Rosenberg adalah salah satu topik pembicaraan yang paling polarisasi pada tahun 1951.

Rosenbergs mengambil posisi di pertahanan mereka sendiri, tetapi memohon ke-5 ketika ditanya tentang keterlibatan mereka dengan Partai Komunis. Ini adalah selama era McCarthy, sehingga keheningan mereka sama bagusnya dengan pengakuan bagi kebanyakan orang, dan itu membuat mereka Commies, dan karena itu, mata-mata untuk Uni Soviet menurut pemikiran populer hari itu. Kenyataan bahwa di Amerika Serikat adalah komunis dan bahkan berbicara di depan umum tentang Anda berpikir bahwa sistem pemerintahan Soviet benar adalah hak Anda di bawah hukum tidak terlalu penting pada saat ini. Semua komandan adalah mata-mata Soviet ... 😉

Julius dan Ethel Roseberg dinyatakan bersalah pada 4 April, dan dijatuhi hukuman mati di kamar gas. Mereka menjadi warga sipil Amerika Serikat pertama yang dijatuhi hukuman mati karena spionase. Para konspirator mereka diberikan hukuman yang lebih ringan karena memberi kesaksian terhadap pasangan itu.

Selama dua tahun, Rosenbergs mempertahankan ketidakbersalahan mereka. Mereka mengajukan banding ke Mahkamah Agung sembilan kali untuk meninjau kembali kasus mereka, tetapi pengadilan menolak untuk melakukannya. Permintaan grasi kepada Presiden Truman, dan kemudian Presiden Eisenhower, tidak dijawab. Paus Pius XII dan Albert Einstein memohon untuk hidup mereka, seperti halnya jutaan orang dari seluruh dunia. Apapun itu, eksekusi mereka dijadwalkan pada 19 Juni 1953, ulang tahun pernikahan ke-14 pasangan itu.

Sekitar dua minggu sebelum mereka meninggal, Julius dan Ethel Rosenberg menerima tawaran dari Jaksa Agung. Jika mereka ingin menghindari hukuman mati, yang harus mereka lakukan adalah mengakui semua tuduhan yang diajukan terhadap mereka. Keesokan harinya, pasangan itu membuat keputusan:

Kami diberi tahu bahwa jika kami bekerja sama dengan pemerintah, hidup kami akan terhindar. Dengan meminta kami untuk menyangkal kebenaran ketidakbersalahan kami, pemerintah mengakui keraguannya sendiri tentang kesalahan kami. Kami tidak akan membantu untuk memurnikan catatan kecurangan dari kecurigaan palsu dan hukuman yang kejam ... rasa hormat kami terhadap kebenaran, hati nurani dan martabat manusia tidak dijual.

Keluarga Rosenberg bertemu dengan kematian mereka tenang dan tenang. Pertama Julius, lalu Ethel.

Masih ada beberapa pertikaian tentang apa yang sebenarnya terjadi, atau tidak terjadi, dalam situasi yang menyedihkan ini. Tetapi, secara umum, bahkan mereka yang percaya bahwa pasangan bersalah (sangat sedikit yang meletakkan seluruh kesalahan atas Perang Dingin pada mereka lagi), mereka juga merasa hukumannya terlalu keras untuk kejahatan itu. Yang lain merasa eksekusi mereka adalah pembunuhan yang disetujui pemerintah - Anda tidak berpikir seperti kami, Anda dieksekusi. Namun, bahkan setelah setengah abad, sangat sedikit orang yang tidak memiliki pendapat dengan cara apa pun.

Tinggalkan Komentar Anda